--> Kejam, Warga Blokade Rumah yang Satu Keluarga Terkonfirmasi Positif Covid-19 | suluh sumatera

Kejam, Warga Blokade Rumah yang Satu Keluarga Terkonfirmasi Positif Covid-19

Bagikan:

Kejadian itu diceritakan oleh sang anak, IN, yang curhat lewat akun Instagram-nya.


Suluhsumatera -
Satu keluarga positif corona dan sedang menjalani isolasi mandiri di rumah mereka. Sayangnya, warga malah mendiskriminasi mereka.

Melansir Suara.com, Akses jalan ke rumah mereka pun diblokade alias ditutup. Sehingga mereka tak ada akses untuk keluar rumah. 

Jalan menuju rumah mereka diblokade hingga tak ada bantuan yang datang dari tetangga.

Kejadian itu diceritakan oleh sang anak, IN, yang curhat lewat akun Instagram-nya.

"Apa seperti ini perlakuan warga terhadap orang yang terkonfirmasi positif Covid-10??" tanya dia lewat unggahannya pada Kamis (12/11/2020).

Ia menceritakan, orang tuanya sedang menjalani isolasi mandiri usai terkonfirmasi positif virus corona. Mereka telah menjalani karantina mandiri selama 2 minggu.

"Selama itu pula kami sekeluarga mendekam dalam rumah tanpa interaksi dengan orang lain terkhusus orang tua saya, karena kami sadar risikonya," tulis dia.

Ketika memasuki hari ke 15 mereka menjalani isolasi mandiri, tiba-tiba jalan menuju rumah mereka ditutup paksa.

"Tiba-tiba jalan sebelah rumah kami ditutup paksa seperti ini oleh pengurus RT tanpa ada komunikasi terlebih dahulu kepada keluarga kami, entah menanyakan perkembangan kondisi kami atau apapun," curhat dia.

Selama ini, mereka hanya mengandalkan kiriman dan bantuan dari saudara dan teman mereka yang masih peduli pada keluarganya.

Di lain sisi, lingkungan sekitar tempat tinggalnya yang disebut berada di kawasan Pancoran Mas, Cagaralam, Depok, Jawa Barat itu justru diam dan tak memberikan dukungan pada mereka.

IN mengatakan, saat ini keluarganya sudah dinyatakan sehat oleh puskesmas setempat.

Tenaga medis virus corona (Antara)

"Hanya menunggu surat keterangan sehat dari PKM," tulisnya.

Namun, IN menyayangkan dengan perlakuan yang didapat keluarganya dari lingkungan tinggalnya.

"Apakah yang terkonfirmasi positif Covid-19 itu harus dikucilkan seperti ini? Sedangkan yang nongkrong tanpa masker masih berkeliaran di sekeliling kami!" protes dia.

Unggahan itu lantas ramai mendulang perhatian warganet.

"Astaghfirullah kok begitu sih. Semoga bapak ibu dan keluarga semua diberikan keseharan dan kesabaran," tulis @yuliarini_andrikas.

"Enggak habis pikir kenapa malah punya pikiran dan perlakuan seperti itu, bukannya dibantu agar bisa pulih atau mempunyai empati lebih malah begini. Tetap sabar ya kak, semoga kedepannya sehat terus," pemilik akun @iamalrinaldii mendoakan.

"Masih ada ternyata ya yang punya pikiran kampungan kayak begitu. Enggak habis pikir," tulis @putrirahayuningtias geram.

KOMENTAR