--> Helikopter Latih Kecelakaan Tabrakan di Udara Malaysia, Dua Orang Tewas | suluh sumatera

Helikopter Latih Kecelakaan Tabrakan di Udara Malaysia, Dua Orang Tewas

Bagikan:

Kedua helikopter itu sedang melakukan latihan penerbangan setelah lepas landas dari Lapangan Terbang Sultan Abdul Aziz Shah (LTSAAS), Subang


Suluhsumatera -
Dua buah helikopter, yang sedang melakukan latihan penerbangan, bertabrakan hingga mengakibatkan dua orang meninggal dunia. Informasi tersebut dibenarkan langsung oleh Kementerian Perhubungan Malaysia.

"Kecelakaan helikopter di Taman Melawati, Kuala Lumpur telah dilaporkan pada jam 11.50 pagi, Ahad, 8 November 2020 di Bukit Melawati, Kuala Lumpur yang melibatkan dua helikopter (9M-HCA & 9MHCB) jenis G2CA," kata Menteri Perhubungan Malaysia Wee Ka Siong di Kuala Lumpur, Minggu (8/11) dilansir ANTARA.

Kedua helikopter itu sedang melakukan latihan penerbangan setelah lepas landas dari Lapangan Terbang Sultan Abdul Aziz Shah (LTSAAS), Subang, bersama empat orang kru.

"Kedua helikopter ini dilaporkan bertabrakan sesama mereka sendiri di udara di mana satu helikopter telah terhempas dan satu lagi berhasil membuat pendaratan darurat di kawasan lapang berdekatan SJKT Taman Melawati," katanya.

Kuala Lumpur Aeronautical Rescue Coordination Centre (KL ARCC) telah diaktifkan untuk membantu operasi penyelamatan.

"Informasi terbaru yang diterima menyatakan bahwa dua orang meninggal dunia dan dua lagi korban sedang menerima perawatan pengobatan," kata Wee.

Pascakecelakaan udara tersebut, ujar dia, penyelidikan teknikal berdasarkan Annex 13 – Aircraft Accident and Incident Investigation, International Civil Aviation Organisation (ICAO Annex 13) telah dilakukan oleh pasukan Biro Penyelidik Kecelakaan Udara (BSKU), Kementerian Perhubungan, mulai 8 November 2020.

Berdasarkan ICAO Annex 13, laporan awal penyelidikan perlu disediakan dalam waktu 30 hari dari tanggal kejadian kecelakaan udara tersebut.

"Tujuan utama penyelidikan dilaksanakan adalah untuk menentukan keadaan dan penyebab kecelakaan dengan tujuan untuk menyelamatkan nyawa dan juga mengelakkan terjadi kecelakaan yang sama pada masa mendatang," katanya.

"Tim akan mengeluarkan satu laporan penuh terkait hasil penyelidikan termasuk rekomendasi bagi keselamatan penerbangan umum setelah keseluruhan penyelidikan selesai," ia menambahkan. 

KOMENTAR