--> 2021, Tol Pekanbaru-Padang Ditargetkan Beroperasi | suluh sumatera

2021, Tol Pekanbaru-Padang Ditargetkan Beroperasi

Bagikan:

2021, Tol Pekanbaru-Padang Ditargetkan Beroperasi

Foto: Antara

PEKANBARU

suluhsumatera : Jalan Tol jurusan Pekanbaru-Padang ditargetkan akan diopersikan pada akhir tahun 2021.


Keberadaan jalan bebas hambatan itu akan mudah dilalui kendaraan bersumbu dua atau lebih, guna mempersingkat jarak tempuh perjalanan.


"Tol Pekanbaru-Padang dengan panjang 254 Km ditargetkan pada akhir tahun 2021 sudah bisa beroperasi. Pekanbaru termasuk menjadi tol utama mulai dari Dumai sampai ke perbatasan Jambi, sehingga Kota Pekanbaru  akan dilewati tiga ruas tol tersebut," kata Kepala Dinas Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruangan (PUPR) Kota Pekanbaru, Indra Pomi di Pekanbaru, Kamis (15/10/2020), seperti dilansir dari laman Antara.


Menurut dia, untuk tol Pekanbaru-Dumai yakni 130 Km dan tol Pekanbaru-Jambi sepanjang 198 Km, sedangkan tol Pekanbaru-Padang yakni 254 Km atau memangkas waktu tempuh tiga sampai empat jam yang semula lebih lama, yakni mencapai sembilan jam.


Proyek Tol Pekanbaru-Padang sudah dimulai sejak tahun 2019 dari Padang, tetapi terkendala karena sulit mengurus pembebasan lahan masyarakat yang terpakai untuk membangun mega proyek itu, seperti banyak tanah ninik mamak, tanah keluarga, makanya Kementrian PUPR mengalihkan pembangunan proyek itu ke Pemerintah Kota Pekanbaru, sehingga menjadi tol Pekanbaru Padang.


"Tol Pekanbaru-Padang merupakan salah satu ruas tol yang menjadi bagian dari proyek Tol Trans Sumatera dan Tol Pekanbaru Padang, yang merupakan "feeder" atau pengumpan dan bukan tol utama, akan tetapi menjadi tol penghubung, karena Sumbar itu di luar jalur Sumatera," katanya.


Saat ini, proses pengerjaan fisik proyek itu yang sudah dibangun yaitu di stasiun nol (Sta 0) dibelakang Pondok Pesantren Gontor Putri, di Kel. Rimba Panjang, Kec. Tambang, Kab. Kampar. 


Selanjutnya pengerjaan akan bersifat paralel artinya lahannya yang sudah bebas maka akan dibangun segera.


Untuk pengerjaan fisik jalan itu, semuanya paralel, jadi kalau dibangun jalan atau tol ini maka lahannya yang sudah bebas dari pembayaran ganti rugi misalnya, artinya sudah siap untuk dibangun, maka sub kontraktor yang lain mengerjakan terowongan, berikutnya sub kontraktor lainnya lagi, juga mengerjakan jembatan dan mengerjakan jalan tol, jadi semua ini paralel.


"Bisa dibayangkan kalau menunggu pengerjaan bersama itu pasti membutuhkan waktu yang lama, sedangkan bapak Presiden, Jokowi cuma memberikan tenggat satu tahun penyelesaian pengerjaan fisik tol Pekanbaru-Padang itu," katanya.


Berdasarkan rencana induk pembangunan jalan tol tersebut, pembangunan ruas jalan Tol Pekanbaru-Padang terdiri atas enam seksi, yakni seksi Satu Padang-Sicincin, seksi dua Sicincin-Bukittingi, seksi tiga Bukittinggi-Payakumbuh, seksi empat Payakumbuh-Pangkalan, seksi lima Pangkalan-Bangkinang, dan seksi enam Bangkinang-Pekanbaru. (*)

KOMENTAR