--> Guru Madrasah Diniyah jadi Perhatian Serius Paslon Nomor Urut 3, Tengku Edi Sabli: Pastikan Guru Negeri dan Swasta Sejahtera | suluh sumatera

Guru Madrasah Diniyah jadi Perhatian Serius Paslon Nomor Urut 3, Tengku Edi Sabli: Pastikan Guru Negeri dan Swasta Sejahtera

Bagikan:

Guru Madrasah Diniyah jadi Perhatian Serius Paslon Nomor Urut 3, Tengku Edi Sabli: Pastikan Guru Negeri dan Swasta Sejahtera



PELALAWAN


suluhsumatera : Calon Wakil Bupati Pelalawan, T. Edi Sabli siap perjuangkan 

nasib para guru dan guru madrasah diniyah awaliyah se Kab. Pelalawan, jika dirinya bersama Husni Thamrin dipercayai sebagai bupati dan wakil bupati Pelalawan.


Diharapkan juga para guru baik negeri , swasta dan guru madrasah diniyah awaliyah bisa hidup lebih sejatera. 


Hal itu disampaikan Cawabup nomor urut 3 saat kampanye dialogis di Kel. Pangkalan Bunut, Kec. Bunut, Kab. Pelalawan, Kamis (01/10/2020).


Bagi Edi Sabli, meningkatkan kesejahteraan para guru masrasah tersebut sangat penting, karena guru madrasah diniyah selama ini telah berkontribusi besar ikut mencerdaskan anak bangsa, dengan membangun ahlak serta karakter para generasi penerus.


"Kesejahteraan para guru madrasah diniyah yang masih nanti juga jadi perhatian kami," ujarnya.


Selain di Kel. Pangkalan Bunut, kampanye dialogis juga dilak├╣kan tim Mantap di Desa Petani, Kec. Bunut.


Di tempat ini, ia menyampaikan juga komit pemerintahannya pro terhadap masyarakat. 


"Kami juga akan memberikan perhatian serius kepada para guru guru yang selama ini mengajar di swasta," jelasnya.


Dikatakan Edi Sabli, keberadaan tempat belajarnya ilmu agama penting dikembangkan demi kemajuan Pelalawan kedepannya. Hal itu juga dilakukan agar masyarakat Pelalawan bebas buta aksara Alquran.


"Saya mengharapkan keberadaan pengajian ini ada di setiap desa. Dan menciptakan penghapal Alquran atau tahfiz diseluruh desa. Karena, dapat meningkatkan akhlak, kegiatan ini (pengajian) dapat mempererat jalinan silahturahmi," kata Edi Sabli.


Menurutnya, selain dibutuhkan peran berkesinambungan pemerintah daerah, kemajuan suatu daerah juga ditentukan oleh ahlak masyarakatnya.


"Pembangunan jalan yang bagus, infrastruktur yang megah serta pembangunan lainnya akan percuma, jika tidak dibarengi dengan pembangunan akhlak yang baik," bebernya.


"Pendidikan agama harus dilakukan sedini mungkin kepada anak. Orang tua harus berperan. 70 persen keberhasilan anak ditentukan oleh peran orang tua. Orang tua adalah madrasah pertama untuk anak," jelasnya. (wan)

KOMENTAR